Followers Remaja Purba

Friday, February 24, 2017

Bauan yang buat ada tak senang duduk


Aku bukanlah seorang peniaga.. jauh sekali yang online.
Namun, sesekali ada juga bahan jualan yang aku bawa ke tempat kerja.

Sejak tahun lepas, dah beberapa kali aku bawa hasil tuaian jagung dari ladang yang dimiliki oleh jiran rumah aku. Jiran aku tu lah yang ajar aku nak jual macam mana. Maklumlah aku mana ada pengalaman. Hasil jualan jagung tu dapatlah aku belanja anak-anak makan. Seronok rupanya kita meniaga ni. Penat biasalah tapi berbaloi bila tengok hasil jualan tu laku. Alhamdulillah.. win win situations atas hasil jualan jagung tu.


Inilah jagung yang selalu aku bawa ke tempat kerja.


Aku bawa hasil tuaian jagung tu pun bukan selalu, hanya pada waktu tertentu terutama pada musim cuti persekolahan memandangkan jiran aku sibuk dengan rutin harian. Bila ada peluang macam tu, memang aku takkan lepaskan. Setakat ni hasilnya tidak mengecewakan.


Anak tak minat makan jagung rebus tapi kalau dibuat bubur laju je habis.



Selain jagung, ayam golek pun antara jualan yang biasa aku bawa ke tempat kerja. Setakat ni, air tangan my chef Hubby tak mengecewakan. Lagi-lagi bila ada yang suka makan ayam. Semerbak harum baunya bila di bakar di tempat kerja. Resepi..? Jangan tanya aku sebab bukan aku yang buat.. ekekeke..


Seksinya ayam golek tandoori ni
(ayam yang telah siap diperap)


Selain dari ayam golek Tandoori, ayam golek Pandan pun harum mewangi baunya.. eemm.. ni tengah menaip ni pun alahai terbayang-bayang baunya. Minggu depan nak cuba bawa ayam golek percik. Andai respond sehingga daging lerai dari tulang, sedaplah tu dan boleh buka order untuk menu baru.. Aamiin..

Walau hanya sesekali bawa ke tempat kerja tapi Alhamdulillah berjaya berada di dalam hati peminat ayam. Aku dan anak-anak pun turut menyukainya.


StatusHati: Sesekali makan banyak tak gemuk pun.. kihkihkih..


Wednesday, February 22, 2017

SIKAP Segelintir Ibubapa


Kisah menghantar dan mengambil anak balik sekolah.

Dulu..
Aku pergi sekolah jalan kaki je, takde pulak ayah nak hantar ke sekolah.
Nak kata sekolah dekat tak jugak.

Sekarang..
Pergi berhantar, balik berjemput.
Itu situasi yang anak-anak zaman sekarang lalui.
Macam anak aku, pagi Babah dorang akan hantar ke sekolah, hanya balik sekolah dijemput oleh van sekolah sebab tempat tinggal aku agak jauh dari sekolah.


Ketika dak Kakak masuk alam persekolahan - darjah satu.
Apa yang aku perhatikan.. ada ibubapa yang berdiri secara berjemaah depan pintu pagar sekolah hingga menghalang laluan keluar masuk ke dalam sekolah. Tu belum lagi yang bermotosikal pun turut memenuhkan ruang yang sama. Bila loceng berbunyi, makin rapat mereka berjemaah. Aku tak faham kenapa keadaan macam ni berlaku.


Apa pula yang aku lakukan waktu itu?
Dulu.. aku akan parking jauh sedikit dari kawasan sekolah sebab aku tak nak susahkan orang lain dan aku tak nak kena maki. Aku sanggup jalan jalan kaki dan tunggu tepi sekolah. Sekurang-kurangnya aku bukan salah seorang yang buat jalan jadi semakin sesak dekat depan sekolah.

Tak payah nak tercangak-cangak berjemaah depan pagar sekolah mencari anak yang berpusu-pusu keluar dari kawasan sekolah sebab dari awal aku dah pesan pada dak Kakak;

'Tunggu dekat pondok dalam kawasan sekolah. Selagi ibu tak sampai jangan keluar dari kawasan sekolah, tak payah nak keluar cari ibu.'

Dulu, sekolah lama anak aku tu, ada pondok berhampiran pondok pengawal sekolah. Jadi, sementara nak tunggu aku sampai, memang dak Kakak akan tunggu dekat situ, ada masa aku lewat sampai sebab jalanraya yang sesak. 


Sekarang, takde masalah sebab anak-anak bersekolah di kawasan kampung. Jauh dari hiruk-pikuk sesaknya jalanraya. Waktu aku sampai untuk ambil dak Kakak pun kawasan sekolah dah mula lengang.

Sampai terlelap-lelap aku tunggu dak Kakak keluar dari kawasan sekolah.
Sekarang dak Kakak dah sekolah agak jauh dari rumah dan balik sekolah naik van sekolah. Dak Adik pulak waktu balik sekolah lebih lambat dari aku dan balik naik van sekolah.. jadi aku terus balik rumah dan masak untuk makan malam..



Kepada segelintir ibubapa ni..

Jangan buat keras kau tu je, tak fikir keadaan orang lain. Kesian pada anak-anak terutama murid darjah satu, tercangak-cangak mencari kelibat ibubapa mereka atau lebih haru, andai mereka naik van sekolah. Dahlah depan kawasan depan sekolah di'reserve' oleh ibubapa. Dengan beban beg sekolah yang berat, badan anak yang kecil molek kena pulak berjalan jauh mencari van sekolah mereka.

Jangan pentingkan diri sendiri. Semua orang nak cepat... nak kejar masa tapi kalau ada sedikit ehsan dalam diri tu takdelah jadi serabut kawasan depan sekolah tu. Belajarlah bertolak-ansur.. andai kita mudahkan orang lain, dah tentu urusan kita dipermudahkanNYA.



StatusHati: Senyum itu Sedekah.. Tak cacat pun muka kau tu kalau senyum dekat aku..

 

Friday, February 17, 2017

Bukan senang nak cari Pengasuh anak yang serasi


Pengalaman bertukar pengasuh pasti meninggalkan kesan sama ada dari sudut positif mahupun negatif. Bukan senang nak cari pengasuh anak yang serasi dan tidak mendatangkan masalah besar dalam hubungan untuk jangka masa panjang.

Aku tak pernah ada pengalaman menghantar anak ke taska/nursery. Setakat acah-acah nak hantar tu adalah tapi tak pernah berjaya pun. Aku lebih selesa hantar ke rumah orang. Lebih-lebih lagi bila orang tu hanya jaga anak-anak aku je, memang heaven rasanya. Walau kini dah bertukar pengasuh, namun hubungan tak pernah putus.. saling berhubungan walau tak sekerap mana..


Kisah pagi tadi..

Rindu pada air tangan nenek a.k.a pengasuh lama anak-anak..



'Nenek garang.. atok tak..'
Jangan kata anak-anak, aku pun kena marah @ bebel dengan nenek.. ekekeke..


Buat nenek dan atok..
Moga dimurahkan rezeki, sihat dan kuat dalam menjalani rutin harian serta tak pernah jemu dan bosan melayan kerenah aku dan anak-anak.

 
StatusHati: What you don't know won't hurt you..


Tabung Purba

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...